Menu Tutup

Kaum Rebahan

Haii Sobat Pena, di situasi pandemi seperti ini khususnya buat para pelajar dari tingkat dasar hingga universitas pada belajar model daring kan ya? Coba mimin tebak, pasti godaan terbesarnya adalah males-malesan dan keterusan jadi rebahan deh. Jujur aja sih itu nyaman banget asli hehe.

Tapi hati-hati lo, keterusan rebahan bisa berakibat pada kacaunya kehidupan selama 24 jam. Kok bisa? Karena jiwa yang terlalu malas, malah membuat aktifitas kita keteteran. Rebahan itu boleh aja guys, asal dilakukan pada waktu yang tepat. Misal setelah online class, capek banget kan ya, nah itu boleh rebahan asal ada durasinya. Waktu terus berjalan, waktu mustahil untuk diulang.

Waktu yang terbuang untuk rebahan bisa dibuat untuk hal lain yang lebih produktif loh. Nah terus bagimana cara mengurangi rebahan, yaitu
1. Buat catatan management waktu. Boleh dibuat coret²an di kertas, dan tempel di dinding atau pintu yang gampang diliat, dihias semenarik mungkin juga boleh biar eye catching.
2. Buat skala prioritas. Tentukan apa saja yang akan dikerjakan dari yang mepet deadline hingga yang masih aman.
3. Buat tujuan atau target yang pengen kalian capai. Susah kalo kita ngebut mengerjakan sesuatu tapi gak tau apa target kita kedepannya. Bisa juga nih di tempelin foto kedua ortu kita guys, pasti bakal termotivasi.

Kurang lebih 3 hal itu yang bisa sama-sama kita terapin. Eh iya tambahan, bedakan ya antara rebahan sama istirahat udah gitu aja semoga bermanfaat yaa, see youu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *